Sabtu, Maret 21, 2015

Gejala Penyakit Usus Buntu dan Cara Mencegahnya

Tags

Mengenal penyakit usus buntu, merupakan hal yang sangat penting. Usus buntu adalah salah satu penyakit yang sering diderita oleh banyak orang. Namun sayagnya tidak banyak orang yang memperhatikan dengan benar, atau kurangnya perhatian mereka pada penyakit yang satu ini. Dalam organ tubuh kita ada satu organ bernama usus buntu, usus buntu ini memiliki ukuran seperti jari dan melekat pada usus besar di sisi kanan bawah perut. Penyakit usus buntu sendiri datang apabila usus buntu tersumbat sehingga adanya pembengkakan yang menimbulkan nanah. Di dalam dunia kedokteran penyakit usus buntu ini juga disebut dengan appendicitis. Adanya penyumbatan pada usus buntu biasanya dikarenakan adanya sisa – sisa makanan atau kotoran. Pembengkakan yang terjadi akan menyumbat pasokan darah menuju usus buntu, akibatnya dapat meningkatkan iritasi dan juga infeksi.

Gejala Penyakit Usus Buntu dan Cara Mencegahnya


Gejala Penyakit Usus Buntu

Untuk mengenal penyakit usus buntu bisa dideteksi sejak dini. Biasanya penyakit usus buntu ini datang dengan beberapa gejala rasa sakit. Berikut ini adalah beberapa gejala yang sering dirasakan oleh penderita penyakit usus buntu :

1. Para penderita penyakit usus buntu akan sering merasakan rasa nyeri pada daerah sekitar pusar atau di bagian kanan bawah perut. Biasanya nyeri akan hilang kemudian akan datang lagi, setelah itu sakit akan menjadi semakin parah seiring dengan berjalan waktu.

2. Kemudian gejala berikutnya akan ada demam pada tubuh, namun tetap diiringi rasa sakit yang kadang datang, dan juga berhenti.

3. Merasakan rasa mual dan juga ingin muntah.

4. Kemudian secara tiba – tiba akan hilang nafsu makannya.

5. Selain muntah dan juga mual, penderita akan terkena diare.

Banyak mitos yang mengatakan bahwa penyakit usus buntu datang dikarenakan seringnya mengkonsumsi biji – bijian yang susah dicerna oleh tubuh, akhirnya terjadi usus buntu. Hal tersebut masih belum bisa disalahkan atau juga dibenarkan. Penyumbatan yang terjadi pada usus buntu memang bisa juga disebabkan oleh sisa makan dalam bentuk kotoran atau juga fases. Sisa makanan atau kotoran yang mengalami pengerasan akan terendam dan tidak bisa keluar, sehingga lama kelamaan menyebabkan terjadinya sesuatu penyumbatan. Penyumbatan yang terjadi akan membuat bakteri atau virus yang ada didalam usus buntu ini semakin terperangkap sehingga menimbulkan pemicu yang kuat untuk terjadinya suatu infeksi pada usus buntu. Sebaiknya untuk menghindari penyakit usus buntu datnag pada anda sebaiknya hindari makanan yang banyak menggunakan biji. Jika anda pecinta jambu biji atau cabe, usahakan tidak mengkonsumsi bijinya juga, karena biji – bijian merupakan salah satu makanan yang tidak bisa dicerna dengan baik, sehingga akan masuk menuju saluran usus buntu dan bisa menyebabkan usu buntu.

Tips Mencegah Penyakit Usus Buntu

Ketika seseorang divonis terkena penyakit usus buntu, biasanya jalan satu – satunya yang mereka pilih untuk menyembuhkan adalah dengan cara pembedahan atau memotong usus buntu (bedah usus buntu) di bagian usus 12 jari. Penyakit usus buntu memang sangat mudah untuk datang dan menyerang tubuh kita, tapi bukan berarti tidak ada pencegahan yang bisa dilakukan. Berikut ini ada beberapa pencegahan yang bisa kita lakukan untuk penyakit usus buntu :

1. Sayur merupakan makanan yang kaya sekali dengan serat. Makanan yang mengandung serat dapat membantu melancarkan pencernaan. Konsumsi makanan yang memiliki banyak serat seperti sayur hijau alami dan juga buah.

2. Tentu ada beberapa makanan yang bisa menyebabkan penyakit usus buntu datang . Hindari makanan yang bisa menyebabkan hal tersebut. Apalagi jika anda sudah memiliki penyakit maag, sebaiknya lebih berhati – hati lagi dalam memilih makanan. Tentu semuanya demi kesehatan tubuh anda.

3. Menyeimbangkan pola hidup sehat dengan makanan yang sehat, istirahat yang cukup, juga olahraga teratur juga dapat membantu tubuh anda tidak dihinggapi penyakit usus buntu. Bahkan bukan hanya usus buntu, namun juga tidak akan penyakit parah lainnya yang akan datang pada tubuh anda.

4. Cobalah untuk rutin membuang air besar, upayakan dalam satu hari minimal satu kali membuang air besar. Agar tidak ada kotoran yang mengaras pada usus buntu.

5. Perbanyak untuk mengkonsumsi air putih supaya membantu proses metabolisme makanan di dalam usus. Hal ini dilakukan agar makanan tidak menjadi sampah di usus.


Penyakit usus buntu sering sekali menyerang remaja dan juga orang dewasa muda, biasanya penyakit ini menyerang seseorang diawal umur 20 tahun. Namun tidak sedikit juga anak – anak yang berumur sekitar 4 tahun juga berada pada resiko tertinggi untuk adanya pecah pada usus buntunya. Hal ini terjadi dikarenakan mereka memiliki gejala klasik seperti mual, muntah, dan juga nyeri pada perut kanan bagian bawah. Untuk itu kita perlu mengenal penyakit usus buntu dan juga perlu untuk menjaga kesehatan organ dalam tubuh kita. Karena kesehatan tidak pernah bisa dinilai harganya.

Sumber :
http://artikelkesehatananak.com/mengenal-penyakit-usus-buntu.html
http://penyakitususbuntu.com


Menyajikan artikel kesehatan, kecantikan, pengobatan alternatif, dan berbagai khasiat tanaman herbal.

Nisim